Header Ads

Breaking

Saturday, April 28, 2018

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Saya menyesal cadangkan kawan saya untuk makan jamu dulu. Dia makan lepas tu start sakit.’

Amalan memakan jamu sudah dipraktikkan sejak turun-temurun di zaman datuk nenek kita lagi. Pelbagai inovasi telah dilakukan terhadap penghasilan jamu dengan harapan untuk memudahkan pengguna.

Selain dipercayai memberi kebaikan dan kesihatan pada tubuh badan, pengambilan jamu juga diamalkan oleh para wanita untuk kelihatan langsing dan tampak muda.

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

Namun, kisah yang bakal kami kongsikan ini lain pula ceritanya. Wanita ini mendakwa terpaksa membuang ovarinya selepas mengamalkan produk jamu tempatan kerana terdapat masalah pada organ berkenaan.

Hasil siasatan dan laporan doktor, punca utama adalah kerana pesakit ini mengamalkan memakan jamu sehingga mengakibatkan kerosakan pada tibu ovari.

‘Aku dah buang ovari aku sebelah’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Rahim aku rosak, kena buang’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Bukan tuduh jamu tu, tapi lepas makan aku terus sakit’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Mungkin jamu tu ada something’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Ada kuman makan bahagian dalaman aku’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Jangan makan sebab takut jadi macam ni’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Kau jangan rasa bersalah tau’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Kau tak salah, aku yang nak jamu tu’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

‘Jangan makan apa-apa jenis jamu’

Wanita Tanggung Derita Hilang Sebelah Ovari Gara-Gara Jamu

Jadi, kepada anda di luar sana, sila lah rujuk kepada doktor terlebih dahulu sebelum membuat keputusan untuk mengamalkan pengambilan jamu kerana mungkin hasilnya tak sama untuk setiap individu.

Source: Khairul Yoi

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.